Gula Alkohol Vs Pengganti Gula

Gula Alkohol Vs Pengganti Gula kembung, gas

Meskipun banyak pemasar mengklaim bahwa produk mereka adalah "pengganti gula terbaik", ada produk tertentu yang tidak cocok untuk diet ketogenik. Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa pengganti gula hyped yang paling sering diabaikan dan harus Anda ketahui.

Gula Alkohol Vs Pengganti Gula jika Anda mengkonsumsinya terlalu

Sebelum kita melihat gula alkohol vs gula terbaik, penting untuk memahami mengapa alternatif gula rendah kalori (yaitu Splenda, Equal, atau madu) tidak cocok untuk diet ketogenik. Terlepas dari hype iklan, tidak semua gula rendah kalori sama.

Pengganti gula yang paling umum adalah pemanis buatan. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, produk ini cenderung memiliki efek diuretik, yang artinya merupakan cara sementara untuk menggantikan gula, tetapi bukan merupakan solusi jangka panjang. Beberapa di antaranya menyebabkan gangguan gastrointestinal, diare, mual, kembung, gas, dan dalam kasus yang jarang terjadi, bahkan kejang. Bahkan jika Anda makan terlalu banyak dengan mereka, itu tidak akan mempengaruhi gula darah terlalu banyak dan sebaliknya akan mempengaruhi diet Anda secara negatif jika Anda mengkonsumsinya terlalu banyak.

Alkohol gula umum lainnya, stevia, juga diuretik. Ini telah dikaitkan dengan kejang, muntah, jantung berdebar-debar, kecemasan, kelemahan otot, dan kantuk. Ini juga dapat mengganggu insulin dan berbahaya jika dikonsumsi dalam jumlah besar.

Sucralose, Splenda, dan pemanis buatan lainnya juga harus dihindari dalam diet ketogenik. Produk ini tidak dapat dicerna oleh tubuh. Mereka diproses di hati, yang bukan tempat yang baik untuk menyimpannya. Jika Anda mengonsumsi produk-produk ini dalam jumlah besar, kecil kemungkinannya akan memengaruhi gula darah sama sekali. Mereka juga cenderung mengganggu indeks glikemik, yang berarti karbohidrat dalam makanan yang Anda makan tidak melonjak dalam aliran darah dengan cepat.

Alkohol gula lain yang menurut banyak orang menarik adalah sirup maple. Sayangnya, banyak orang akan mengonsumsi lebih dari jumlah yang disarankan dan akhirnya mengonsumsi setara dengan dua botol anggur setiap hari dengan diet ketogenik. Ini mungkin terdengar terlalu banyak, tetapi jika Anda tidak berhati-hati, Anda bisa berakhir dengan kadar gula darah yang sangat tinggi, yang dapat menyebabkan kerusakan pada otak, ginjal, dan pankreas.

Karena jenis gula alternatif yang paling populer dan mahal cenderung mengganggu GI makanan yang Anda makan, sulit untuk menilai seberapa banyak yang sebenarnya Anda konsumsi tanpa menggunakan jenis sistem pengukuran gula apa pun. Banyak orang akan mengonsumsi hingga tiga cangkir gula jenis ini setiap hari, meski jumlahnya sulit diukur tanpa persamaan, yang hanya bekerja pada gram per porsi.

Gula Alkohol Vs Pengganti Gula tanpa persamaan, yang hanya

Produk gula alkohol vs gula memang memiliki manfaat bagi sebagian orang, seperti membantu mereka yang tidak bisa atau tidak mau mengonsumsi alkohol karena masalah kesehatan. Namun, alternatif gula terbaik biasanya memiliki sesuatu yang sedikit berbeda.

Misalnya, saat Anda mengonsumsi makanan tinggi serat, Anda mungkin mengonsumsi lebih banyak serat daripada jika Anda makan gula. Itu membuat tubuh Anda lebih mudah memecah makanan Anda. Usus Anda dapat memproses makanan yang Anda konsumsi dengan lebih mudah, membuat Anda lebih berenergi dan lebih sedikit mengidam. Meskipun Anda mengonsumsi lebih sedikit gula secara keseluruhan, tubuh Anda membutuhkan sedikit gula untuk memproses makanan Anda dengan benar.

Gula Alkohol Vs Pengganti Gula tidak cocok untuk diet

Jika Anda menambahkan buah ke dalam makanan Anda, Anda juga akan mengurangi konsumsi gula. Buah-buahan memiliki serat alami yang mengurangi jumlah gula yang Anda konsumsi, serta banyak nutrisi bermanfaat lainnya. Mereka kaya akan antioksidan yang membantu melindungi tubuh Anda dari penyakit. dan membuatmu tetap sehat.

Selain itu, gula pengganti memang memiliki keunggulan lain, seperti lebih sedikit diproses dibandingkan alkohol. Ini memudahkan tubuh Anda untuk memproses makanan yang Anda konsumsi, memberi Anda efek penuh dari makanan yang Anda makan tanpa semua zat tambahan yang tidak diinginkan dan kalori kosong. Namun, beberapa orang menemukan bahwa tubuh mereka dengan cepat menyesuaikan diri dengan kekurangan alkohol dan mereka bisa mendapatkan jumlah energi yang sama dengan penggunaan pengganti gula yang mereka dapatkan dari anggur, teh, atau minuman lain.

Jadi, apa yang harus Anda pilih antara gula dan alkohol? Pilih gula karena manfaat kesehatannya yang positif, bukan yang negatif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *