Gumpalan Darah dan Kaki Anda

Bekuan darah di vena dalam dapat menyebabkan rasa sakit yang parah, pembengkakan dan mati rasa di bagian tubuh yang terkena

Trombus vena dalam dapat menyebabkan nyeri kaki yang dalam, bengkak atau memar, dan dapat terjadi tanpa gejala sama sekali.

Bekuan vena dalam bisa berbahaya karena gumpalan vena dalam sebenarnya dapat berjalan melalui aliran darah dan mengendap di paru-paru, menghalangi aliran darah. Emboli paru dapat menyebabkan nyeri kaki yang parah, pembengkakan dan kemerahan, dan bekuan darah di paru-paru dapat menyebabkan kesulitan bernapas atau bahkan kematian. Bekuan darah di paru-paru juga dapat menghalangi jalan napas, dan seseorang dapat meninggal dalam beberapa jam setelah gejala muncul. Wasir trombosis bisa sangat menyakitkan saat disentuh dan memerlukan perhatian medis segera.

Jika Anda mengalami gejala yang berhubungan dengan bekuan darah di vena dalam di kaki Anda, yang terbaik adalah mencari perhatian medis segera. Waktu pembekuan darah dapat bervariasi, dan gumpalan mungkin tidak terbentuk selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah gejala pertama muncul.

Untuk menentukan apakah Anda memiliki gumpalan darah, dokter Anda perlu melakukan USG kaki Anda. Anda harus dapat melihat pembuluh darah dari jarak yang baik. Ini akan memungkinkan dokter Anda untuk menentukan apakah Anda memiliki bekuan vena dalam. Jika gumpalan darah telah terbentuk, itu akan dihapus dengan jarum tekanan tinggi. Penting untuk diingat bahwa pembekuan darah tidak dapat diabaikan karena dapat mempengaruhi kesehatan Anda secara serius.

Kram kaki mungkin terjadi karena prosedur ini, dan ini bisa menjadi lebih parah dari waktu ke waktu. Jika tidak diobati, gumpalan di vena dalam mungkin mulai melemahkan dinding vena Anda, menyebabkannya berdarah dan membentuk benjolan besar.

Gumpalan darah kemudian diangkat dan jahitan kemudian akan ditempatkan pada pembuluh darah untuk membantu menjaganya tetap terbuka. Tekanan darah Anda akan dipantau dengan hati-hati saat gumpalan dikeluarkan. Anda mungkin perlu bermalam di rumah sakit, sehingga sirkulasi Anda akan dipantau secara ketat.

Sambil menunggu dipulangkan ke rumah, Anda harus menghindari penggunaan produk aspirin atau ibuprofen yang kuat. Jika Anda meminumnya, minumlah dengan banyak air untuk membantu mencegah pendarahan lebih lanjut dan menjaga tekanan darah Anda tetap normal. Saat Anda keluar dari rumah sakit, Anda harus mengenakan stocking tebal untuk menyerap cairan yang akan diserap ke dalam kulit Anda.

Jika Anda mengalami gejala lain saat menunggu keluar dari rumah sakit, hubungi dokter Anda sesegera mungkin. Jika Anda telah didiagnosis dengan gumpalan darah, selalu ingat bahwa gumpalan darah dapat mengancam jiwa.

Jika Anda mengalami sakit parah di kaki Anda setelah bekuan darah Anda diangkat, segera hubungi dokter Anda. Dokter Anda akan memberi tahu Anda apakah Anda memerlukan operasi atau tidak.

Jika Anda mengalami rasa sakit setelah menjalani operasi untuk menghilangkan bekuan darah di kaki Anda, Anda harus segera menghubungi dokter Anda karena gumpalan tersebut mungkin telah menyebabkan kerusakan permanen pada jaringan dan otot yang mengelilingi kaki Anda. Ini dapat menyebabkan cedera permanen yang parah pada kaki Anda.

Anda tidak boleh berolahraga terlalu banyak sampai kaki Anda benar-benar pulih. Dokter Anda akan dapat memberi tahu Anda cara terbaik untuk berolahraga untuk menghilangkan rasa sakit di kaki Anda. Jika Anda menggunakan pengencer darah atau obat apa pun, Anda mungkin disarankan untuk menghindari aktivitas berat selama beberapa hari.

Saat Anda keluar dari rumah sakit, penting untuk memastikan bahwa Anda tidak mengenakan pakaian yang ketat saat Anda menunggu gumpalan itu keluar. Hal ini dapat meningkatkan risiko pembekuan darah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *