Ekstrak Pepaya dan Demam Berdarah Dengue

Tinjauan sistematis ekstrak daun pepaya dalam mengobati demam berdarah sedang dilakukan oleh Pusat Penelitian Biologi Perkembangan di Malaysia, menggunakan tinjauan sistematis untuk mengevaluasi efektivitas obat terhadap penyakit yang diketahui atau dicurigai. Carica papaya (CP), penyusun utama daun pepaya, merupakan fitokimia yang terbukti memiliki aktivitas anti bakteri, anti virus, anti racun dan anti jamur. Penelitian ini untuk menguji pengaruh CP pada DBD pada pasien dengan kasus penyakit sedang sampai berat.

Makalah, "Ekstrak daun pepaya dalam mengobati demam berdarah, uji klinis acak dan meta-analisis," oleh R. Bekker, JSM Sutshekhar dan HP Kerkhof baru-baru ini diterima untuk diterbitkan dalam Journal of Virology. Penulis tidak dapat menemukan data yang relevan tentang efek CP pada dengue pada pasien dengan bentuk penyakit yang parah. Oleh karena itu, tinjauan sistematis terhadap ekstrak daun pepaya dan demam berdarah dilakukan. Tinjauan sistematis ini didasarkan pada tinjauan pustaka, meta-analisis, dan laporan kasus.

Carica papaya diekstrak dari daun pepaya dan memiliki toksisitas yang sangat rendah. Namun, dalam penelitian ini terdapat peningkatan yang signifikan pada jumlah trombosit pada pasien yang mengonsumsi ekstrak CP 100 mg / hari dan juga meningkatkan aktivitas trombosit.

Ekstrak Pepaya dan Demam Berdarah Dengue pemberian nyeri dalam

Ada penurunan signifikan pada trombosit yang diperoleh dari pemberian oral. Peningkatan trombosit dari pemberian oral tidak signifikan secara statistik dan pada kenyataannya, hasilnya tidak signifikan untuk keseluruhan periode penelitian.

Sulit untuk menentukan mekanisme kerja CP yang tepat dalam pemberian oral. Pemberian ekstrak secara oral menunjukkan peningkatan trombosit tetapi tidak dapat ditentukan apakah trombosit ini diperoleh dari aliran darah, oleh lapisan mukosa lambung, atau dari usus.

Ekstrak Pepaya dan Demam Berdarah Dengue inflamasi lainnya

Peningkatan jumlah trombosit tersebut disertai dengan peningkatan aktivitas enzim pengaktif trombosit PSA. rantai polisakarida (SAP) II. Peningkatan aktivitas SAP II ini mungkin disebabkan oleh penurunan produksi glutathione antioksidan. glutathione peroksidase). Ini pada gilirannya menurunkan rasio glutathione: natrium dan efek penghambatan pada trombosit oleh enzim SAPS II meningkat.

Peningkatan aktivitas PSA juga dapat disebabkan oleh interaksi papain dengan human immunodeficiency virus (HIV) dan partikel seperti human T-lymphotropic retrovirus (HLV). Ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah HIV dan jumlah limfosit-T yang terinfeksi HIV. Disimpulkan bahwa terdapat kecenderungan hubungan positif antara hasil pemberian papain oral dalam pengobatan DBD pada pasien dengan bentuk penyakit sedang sampai berat dengan peningkatan kejadian infeksi HIV. Namun, hubungan tersebut tidak signifikan secara statistik.

Para penulis menyimpulkan bahwa penelitian lebih lanjut tentang subjek ini diperlukan untuk menentukan apakah hasil penelitian ini menunjukkan hubungan antara pemberian papain oral dan HIV. Jika ada hubungan langsung antara peningkatan kejadian DBD dan pemberian nyeri dalam pengobatan DBD, maka penting untuk melakukan percobaan di klinik dimana pasien dapat diberikan dosis oral dengan jumlah nyeri yang berbeda dan membandingkan hasilnya dengan pasien HIV.

Kemungkinan pemberian papain secara oral akan digunakan dalam penelitian di masa depan untuk mengobati penyakit inflamasi dan gangguan lain yang terkait dengan saluran pernapasan seperti COPD, asma dan COPD. Karena pengobatan demam berdarah mungkin melibatkan sejumlah peradangan mukosa dan karena kondisi ini sangat menular, pemberian ramuan ini dapat membantu mengurangi tingkat infeksi yang ada di saluran pernapasan.

Ekstrak Pepaya dan Demam Berdarah Dengue Jika penelitian lebih lanjut

Jika penelitian lebih lanjut dilakukan tentang hubungan antara pemberian nyeri dan demam berdarah, hasil penelitian dapat mengungkapkan bahwa ramuan ini bisa efektif dalam pengobatan demam berdarah. dan penyakit inflamasi lainnya.

Ada sangat sedikit penelitian yang dipublikasikan tentang pengaruh pemberian nyeri dalam pengobatan demam berdarah. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tentang hal ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *