Gejala Yang Paling Umum Dari Gejala Kejang

Jika anak Anda mengalami gangguan kejang, Anda perlu mempelajari gejala kejang yang paling umum.

Gejala Yang Paling Umum Dari Gejala Kejang Kejang sering terjadi secara

Secara khusus, Anda perlu mengetahui apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu anak Anda menjadi lebih baik.

Tentu saja, kejang berarti otak anak Anda tidak berfungsi dengan baik dan kehidupan normalnya telah terganggu. Tapi kejang tidak harus mengancam nyawa. Faktanya, mereka biasanya tidak lebih dari masalah kecil di tubuh anak-anak.

Salah satu gejala kejang yang paling umum adalah gerakan tubuh yang tiba-tiba dan tidak disengaja. Ini biasanya tidak terlihat pada orang dewasa. Kondisi ini juga bisa disertai mual, pusing, atau pusing. Gejala lain mungkin termasuk perubahan nafsu makan atau berkeringat.

Gejala lain termasuk kehilangan kesadaran atau pingsan. Banyak anak mungkin mengalami kejang sehingga mereka lupa mengenali gejala apa adanya. Ketika kejang sering terjadi, seorang anak bahkan dapat mengembangkan ketidakmampuan untuk mengenali anggota keluarga atau teman.

Jika gejala ini tidak hilang setelah sekitar 2 minggu mengabaikannya, penting untuk mencari perhatian medis. Sayangnya, biasanya sulit untuk mendiagnosis kejang epilepsi pada anak-anak. Perjalanan ke dokter akan membantu Anda menentukan apakah anak Anda mengalami episode kejang.

Anda juga harus mewaspadai beberapa gejala kejang yang serius. Ini termasuk kehilangan kesadaran, kejang atau kehilangan kesadaran untuk jangka waktu yang lebih lama, mata berkedip terus-menerus, kurang responsif, atau adanya gerakan menyentak pada otot wajah atau wajah yang memerah.

Kejang bisa disebabkan oleh banyak hal. Jika seorang anak menderita epilepsi, ada kemungkinan kondisi tersebut akan terwujud melalui perilakunya. Beberapa gejala yang umum bisa jadi sebagai berikut: amukan amarah, memukul, mengunyah benda dan gelisah, serta menjadi depresi.

Lain kali anak Anda mengalami kejang, pastikan untuk menghubungi dokter anak Anda. Ini adalah cara terbaik untuk menentukan gejala kejang yang paling umum, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya.

Gejala Yang Paling Umum Dari Gejala Kejang Banyak anak mungkin mengalami

Dari sana, dokter Anda bisa memulai pengobatan.

Jika Anda memperhatikan beberapa gejala kejang pada anak Anda, semakin cepat Anda mulai mengobatinya, semakin kecil kemungkinannya untuk menjadi lebih buruk. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk membawa anak Anda ke rumah sakit sehingga dia dapat dimonitor untuk setiap perubahan perilakunya. Setelah Anda menentukan apa masalahnya, Anda dapat menemukan cara untuk mengatasinya agar anak Anda dapat berfungsi normal kembali.

Setelah dokter anak Anda mengesampingkan penyebab medis lainnya, langkah selanjutnya adalah menentukan metode pengobatan mana yang paling efektif. Metode yang paling efektif mungkin bergantung pada seberapa parah epilepsi anak Anda.

Metode pengobatan dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kejang anak Anda. Namun, obat-obatan seperti Phenobarbital adalah yang paling umum untuk mengobati kasus yang lebih ringan. Mereka biasanya digunakan untuk mengurangi kejang dan meningkatkan kualitasnya secara keseluruhan. Jika obat ini tampaknya tidak berhasil, Anda harus menjalani operasi untuk mengurangi tekanan pada otak dan tengkorak.

Obat kejang juga bisa diminum. Obat oral dapat diminum sebagai pil atau dapat diberikan melalui semprotan hidung.

Dalam beberapa kasus, ahli bedah saraf mungkin perlu dipanggil untuk menangani kasus yang lebih serius. Ini mungkin termasuk obat-obatan seperti obat neuroleptik (obat antipsikotik) dan obat anti kejang. Obat-obatan ini biasanya diberikan untuk mengobati kejang yang menyebabkan kerusakan pada otak atau menyebabkan hilangnya kesadaran.

Obat kejang juga dapat diberikan kepada orang yang tidak memiliki riwayat kejang. Kejang sering terjadi secara tiba-tiba, sehingga seringkali orang akan mulai mengalami kejang tanpa pernah menyadarinya. Untuk mengobati orang yang tidak memiliki riwayat epilepsi, dokter sering memberi mereka obat kejang untuk mencoba dan mengakhiri kejang.

Meskipun obat kejang dapat membantu penderita epilepsi, obat tersebut bukannya tanpa efek samping. Dokter Anda akan mendiskusikannya dengan Anda untuk melihat apakah ini yang ingin Anda konsumsi.

Tidak ada jaminan bahwa obat kejang akan bekerja. untuk semua orang, tetapi itu adalah cara yang baik untuk mencoba memperlakukan anak Anda. kejang dan gejalanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *