Takikardia Sinus dan Yang Harus Anda Ketahui

Sinus takikardia (ISTC) yang tidak tepat atau over-the-counter terjadi ketika jantung tubuh berdetak terlalu cepat tanpa sebab apa pun. Ini semacam gangguan irama jantung tidak teratur yang dikenal sebagai aritmia. Takikardia, atau dikenal sebagai detak jantung cepat, adalah nama medis untuk detak jantung yang cepat. Pada anak-anak, detak jantung yang lebih cepat saat anak sedang istirahat, disebut takiaritmia, kadang disebut juga takikardia. Jantung berdetak lebih cepat, bahkan ketika dalam keadaan istirahat.

Takikardia sinus, juga disebut aritmia sinus, dapat memberi tekanan berlebihan pada sinus Anda, menyebabkan sinus Anda terasa penuh. Kebanyakan pasien memiliki cairan hidung yang kental, kuning atau hijau yang tidak berbau dan tidak berbau. Pasien yang mengalami masalah ini biasanya mengalami detak jantung yang cepat. Gejala lain mungkin termasuk nyeri dada dan leher atau kram, atau sesak napas. Jika tidak diobati, gejala ini dapat memburuk dan menyebabkan komplikasi baru.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh peningkatan stres atau kecemasan secara tiba-tiba. Jika Anda menderita aritmia sinus, dokter akan menentukan apakah itu disebabkan oleh alergi atau tidak. Penyebab lain dari masalah ini adalah infeksi, tumor, penggunaan alkohol dan obat-obatan tertentu. Profesional kesehatan belum mengidentifikasi semua penyebab kondisi ini, tetapi mereka dapat mengidentifikasi yang paling umum.

Peningkatan stres dan kecemasan yang tiba-tiba dapat menyebabkan hiperventilasi. Ketika ini terjadi, saluran hidung tersumbat oleh lendir dan sekresi lain dari paru-paru. Akibat kemacetan, aliran udara menjadi cepat dan tidak merata. Kondisi ini dapat menyebabkan aritmia sinus.

Obat-obatan umum yang digunakan untuk mengobati masalah sinus dapat menyebabkan kondisi ini. Beta blocker seperti Ativan atau Xanax biasanya diresepkan untuk memerangi stres. Triptan juga tersedia di konter. Mereka juga efektif dalam mengurangi stres.

 

Aritmia sinus lainnya disebabkan oleh tumor. Mereka mungkin sulit didiagnosis pada awalnya dan sulit diobati. Para dokter berpendapat bahwa kondisi ini tidak dapat disembuhkan. Kebanyakan dokter mungkin meresepkan dekongestan dan obat antiinflamasi nonsteroid.

Jika mereka tidak diobati, mereka dapat menyebabkan kerusakan permanen

Sakit kepala sinus sering dikaitkan dengan stres. Jika sakit kepala Anda disebabkan oleh masalah ini, dokter Anda mungkin akan menyarankan Anda untuk melakukan teknik relaksasi, seperti meditasi atau yoga, sebelum tidur. Beberapa dokter mungkin menyarankan agar Anda tinggal di rumah saat kondisi Anda sedang dirawat, karena stres dapat memperburuk masalah. Jika stres tidak hilang, mereka mungkin merekomendasikan antidepresan atau benzodiazepin sebagai pengobatan. Obat-obatan ini sangat efektif dalam mengurangi stres dan menenangkan pikiran. Obat-obatan ini membantu meredakan ketegangan otot.

Makanan tertentu dapat memicu aritmia sinus. Salah satu makanan tersebut adalah cokelat, yang dikatakan dapat merangsang sirkulasi darah ke sinus. Sakit kepala sinus juga bisa terjadi jika Anda minum kopi dan melakukan diet kaya kafein. Juga, perokok cenderung mengalami sakit kepala sinus karena asapnya mengiritasi sinus dan mengiritasi pembuluh darah di hidung dan tenggorokan. Faktor-faktor ini biasanya diperbaiki dengan berhenti merokok.

Kondisi lain yang dapat menyebabkan sakit kepala sinus adalah sinusitis kronis dan cystic fibrosis. Gejala sinusitis kronis termasuk hidung tersumbat, sakit tenggorokan, lendir di mulut, dan batuk. Fibrosis kistik adalah infeksi saluran pernapasan kronis yang menyebabkan lendir kental di paru-paru. Lendir yang kental menyebabkan kemacetan di dada, tenggorokan, dan hidung. Orang dengan sinusitis kronis mungkin mengalami demam dan batuk dengan sedikit peringatan.

Orang dengan penyakit jantung, diabetes, atau penyakit ginjal, memiliki peningkatan risiko untuk kondisi sinus. Orang yang memiliki kadar kolesterol tinggi memiliki risiko lebih besar untuk masalah sinus karena kolesterol menumpuk di arteri dan mengurangi aliran darah ke sinus, yang menyebabkan kemacetan sinus.

Dokter umumnya mengobati aritmia sinus dengan mengobati penyebabnya. Jika gejalanya disebabkan oleh infeksi, antibiotik dapat diresepkan. Obat-obatan itu untuk mengurangi peradangan dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien, membuatnya lebih rentan terhadap infeksi.

Meskipun aritmia sinus dapat diobati, mereka dapat menyebabkan kerusakan permanen jika tidak diobati. Itu selalu disarankan untuk mengunjungi dokter Anda secara teratur untuk pemeriksaan, dan gejalanya. Pemantauan dan perawatan rutin diperlukan untuk menjaga kondisi tetap terkendali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *