Tahapan Penyakit Ginjal

Penyakit ginjal adalah penyakit progresif, yang berarti semakin parah seiring berjalannya waktu.

Tahapan Penyakit Ginjal membantu manajemen

Namun, ada tiga tahap di mana penyakit dapat berkembang. Tiga tahap gangguan ginjal adalah tahap pertama, kronis. Tahap kedua adalah tahap perantara dan yang ketiga adalah tahap terminal. Seseorang dengan gangguan ginjal tahap menengah biasanya membutuhkan cuci darah untuk hidup normal.

Faktor lain yang meningkatkan risiko gagal ginjal termasuk adanya batu ginjal. Timbunan batu sisa di saluran kemih dapat membuat batu lebih sulit dikeluarkan dari kandung kemih. Faktor genetik juga dapat berperan dalam menentukan perkembangan penyakit ginjal. Namun, penderita gangguan ginjal dan keluarganya memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup jika merawat diri dengan baik. Namun, dengan pola makan yang sehat dan pengobatan teratur, kebanyakan pasien dengan gangguan ginjal tahap menengah dapat menjalani kehidupan yang aktif dan produktif.

Penyakit ginjal berkembang dari stadium menengah ke stadium lanjut, bila ada penyumbatan pada ginjal. Ini bisa disebabkan oleh tumor, fibroid, atau kista. Dua kondisi terakhir ini menyebabkan penyumbatan atau penyumbatan pada duktus arteriosus ginjal, yang mengangkut limbah dari ginjal ke kandung kemih. Jika penyumbatan ini tidak ditangani, kondisi ini dapat berlanjut ke tahap lanjut di mana ginjal gagal total dan kematian terjadi. Pasien yang didiagnosis dengan penyakit ginjal tahap ini membutuhkan perawatan intensif.

Pasien dengan gagal ginjal harus menjalani serangkaian tes. Salah satu tes tersebut adalah urinalisis yang dapat mengukur persentase asam urat dalam urin. Tes khusus yang disebut ureteroskopi digunakan untuk mengevaluasi kondisi ginjal. Teknik pencitraan meliputi USG, CT scan dan MRI. Ultrasonografi membantu menilai posisi ginjal di saluran kemih dan mendeteksi adanya batu, kista, dan tumor.

Tahapan Penyakit Ginjal adanya batu, kista, dan tumor

CT scan untuk menentukan lokasi dan ukuran tumor dan memungkinkan dokter untuk menilai luasnya dan efeknya pada jaringan ginjal.

Pasien gagal ginjal harus mencoba dan mengurangi risiko serangan jantung dan tekanan darah tinggi dengan mengontrol berat badan mereka, berhenti merokok, makan makanan yang seimbang dan berpartisipasi dalam olahraga teratur. Merokok, alkohol, dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak meningkatkan risiko penyakit ini. Penting bagi pasien gagal ginjal untuk mencari pertolongan medis sedini mungkin agar diagnosis yang benar dapat dibuat.

Pasien harus berkonsultasi dengan dokter jika mereka mengalami gejala dari salah satu tahapan ini. Gejala ini bisa menjadi pertanda sesuatu yang lebih serius. Sebaiknya pasien mengunjungi dokter sedini mungkin agar mendapat pengobatan yang tepat pada waktu yang tepat.

Gejala gagal ginjal meliputi perasaan kenyang, muntah atau gas, nyeri di perut, penurunan berat badan, dan demam yang tidak dapat dijelaskan. Jika urin pasien menjadi lebih gelap dari biasanya atau tampak keruh, maka mungkin ada penyumbatan di saluran kemih. Infeksi saluran kemih juga bisa disebabkan oleh penyumbatan batu atau pendarahan, yang dapat didiagnosis dengan ureteroskopi.

Gagal ginjal dapat didiagnosis dengan menggunakan tes urodinamik. Tes ini mengukur tekanan urin terhadap tekanan di kandung kemih untuk mengetahui kandungan cairan di dalam urin. Tes ini dilakukan dengan memasang kateter di area selangkangan pasien dan menyuntikkan pewarna ke dalam uretra untuk mengukur tekanannya.

Ureteroskopi dilakukan melalui laparoskopi, yang merupakan prosedur pembedahan kecil. Operasi laparoskopi dilakukan di ruang praktek dokter dengan anestesi umum. Ada dua pilihan untuk melakukan operasi ini – operasi terbuka atau laparoskopi. Pendekatan laparoskopi menggunakan kamera untuk membuat gambar bagian dalam uretra dan memberikan perbesaran yang lebih baik dari bagian dalam saluran kemih.

Setelah diagnosis penyakit, tahap pengobatan berikutnya biasanya merupakan pengobatan yang dikenal sebagai dialisis yang membantu pasien pulih dari penyakit dan meningkatkan kualitas hidup mereka. Dalam kebanyakan kasus, pasien perlu mengikuti program dialisis selama sisa hidup mereka. Perawatan dirancang untuk membantu orang kembali ke aktivitas normal sehari-hari dan membantu mereka melawan infeksi. Perawatannya bisa dalam dua bentuk – rawat jalan atau rawat inap.

Pengobatan umumnya diberikan selama rencana pengobatan melibatkan pola makan yang membantu mengurangi infeksi serta masalah lain yang dapat terjadi pada tubuh seperti batu ginjal. Obat lain yang membantu dalam pengobatan termasuk Vitamin C dan kalsium. Obat umumnya diberikan dalam jangka waktu lama untuk membantu manajemen cairan dan elektrolit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *