Memahami Apa yang Dapat Dilakukan Antibiotik Untuk Menyembuhkan E. Coli

Escherichia coli adalah Gram-positif, fakultatif, aerobik, berbentuk batang, bakteri anaerobik milik keluarga Escherichiales, yang umumnya hadir di saluran usus bawah hewan berdarah panas. Seperti namanya, itu adalah anggota keluarga E. coli.

Organisme ini dapat menginfeksi strain mikroorganisme yang berbeda, seperti enterococci (tipe b, c dan d) dan streptococci (tipe A dan E). Itu juga dapat menginfeksi mikroorganisme lain seperti salmonella dan listeria. Penyebab pasti E. coli masih belum diketahui; namun, sebagian besar ahli percaya bahwa sumber utamanya adalah paparan langsung ke kotoran hewan, atau lingkungan di mana kotoran hewan sering muncul.

Organisme dapat diidentifikasi dengan seperangkat karakteristik khusus: adanya enam bentuk S, yang menunjukkan laju metabolisme aerobik (membutuhkan oksigen), dua jenis badan flagellar yang terikat membran, yang memediasi pertukaran kimia antar sel, dan tidak adanya sistem lisosom seluler. Karena karakteristik ini, Escherichia coli juga dikenal sebagai patogen spesifik spesies, yang berarti hanya strain organisme tertentu yang dapat terinfeksi bakteri ini. Faktanya, patogen pertama kali diisolasi oleh ahli bakteriologi Jerman Reinhold Vesick pada tahun 1933; eksperimennya pada sukarelawan manusia mengungkapkan adanya organisme yang sekarang dikenal sebagai ES2, yang memiliki karakteristik yang sama dengan Escherichia coli. Sejak itu, ada banyak upaya untuk mengembangkan antibiotik yang membunuh bakteri ini.

Escherichia coli dapat menyebabkan diare dan kram perut, tetapi juga dapat menyebabkan masalah serius, termasuk esofagitis dan pneumonia, serta pembekuan darah dan emboli paru. Penting bagi orang dengan kondisi ini untuk menerima perhatian medis secara teratur. Meskipun tidak ada obat permanen untuk patogen ini, pengobatan dapat meredakan gejala dan membantu mengurangi risiko komplikasi. Misalnya ada antibiotik untuk mengobati kasus diare yang parah yang bisa menyebabkan dehidrasi, syok bahkan kematian. Obat-obatan ini membunuh bakteri dan virus berbahaya yang dapat menyebabkan penyakit.

 

Antibiotik juga digunakan untuk mengobati kasus esofagus, atau pendarahan dari kerongkongan, yang dapat disebabkan oleh bakteri yang telah mampu menyusup ke lapisan sistem pencernaan dan masuk ke aliran darah. Ada beberapa antibiotik berbeda yang tersedia untuk mengobati kondisi ini, termasuk amoksisilin dan eritromisin, serta sulfametoksazol dan gentamisin. Namun, jika gejala perdarahan esofagus terlalu parah, yang terbaik adalah segera mencari perawatan di rumah sakit.

Kelompok antibiotik lain yang menjanjikan untuk pengobatan E. coli adalah eritromisin. Penggunaan obat ini efektif bila infeksi disebabkan oleh strain organisme yang resisten. Obat ini memiliki waktu paruh yang sangat lama, dan obat tersebut telah berhasil mengobati infeksi yang disebabkan oleh strain E. coli yang telah menjadi resisten terhadap antibiotik lain. Namun, obat ini mungkin tidak bekerja secara efektif untuk infeksi yang disebabkan oleh E. coli dengan tingkat resistensi yang lebih rendah terhadap antibiotik lain.

Salah satu cara terbaik untuk mencegah infeksi berulang adalah melalui terapi antibiotik

Untuk mencapai hal ini, dokter biasanya meresepkan pengobatan yang melibatkan pengobatan antibiotik awal diikuti dengan dosis berikutnya. Beberapa obat termasuk: amoksisilin dan penisilin, doksisiklin dan sefalosporin.

Jika Anda berpikir untuk menjalani terapi antibiotik untuk kasus Escherichia coli, Anda harus mendiskusikan kemungkinan efek samping dengan dokter Anda. Pastikan untuk mempertimbangkan dengan cermat kemungkinan efek samping dari obat apa pun dan mempertimbangkannya sebelum memulai semua jenis perawatan antibiotik untuk penyakit tersebut.

Meskipun obat antibiotik bisa efektif dalam mengobati infeksi yang lebih serius seperti Escherichia coli, obat ini juga bisa berbahaya dalam beberapa kasus. Jika seseorang memiliki kasus infeksi ini yang parah, dan tidak menanggapi pengobatan standar, mungkin perlu untuk melakukan prosedur yang dikenal sebagai "pemberantasan berbasis kultur" untuk membunuh bakteri sepenuhnya.

Dalam eliminasi berbasis kultur, sampel E. coli dikultur menggunakan media kultur di laboratorium untuk menghilangkan semua jejak bakteri. Setelah biakan selesai, E. coli kemudian akan dimasukkan ke dalam centrifuge dan dilepaskan ke dalam wadah yang akan dicampur dengan air. Campuran ini akan membantu untuk menghancurkan semua bakteri yang telah ditambahkan ke dalamnya.

Antibiotik adalah komponen penting dari banyak jenis perawatan untuk kondisi ini, dan obat-obatan dapat diberikan sendiri di rumah atau dapat dibeli tanpa resep. Sebagian besar obat tersedia untuk dibeli tanpa resep dan umumnya aman digunakan. Namun, yang terbaik adalah berbicara dengan dokter Anda sebelum memutuskan jenis antibiotik yang akan digunakan. Pastikan untuk membaca petunjuk untuk obat apa pun yang Anda pertimbangkan untuk dikonsumsi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *