Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Inhaler Asma

Inhaler asma, juga disebut sebagai inhaler atau nebulizer adalah perangkat genggam kecil yang mengirimkan obat langsung ke sistem pernapasan Anda.

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Inhaler Asma ringan, maka disarankan untuk menggunakan

Ada berbagai inhaler asma yang tersedia di pasaran untuk membantu mengelola gejala asma secara efektif. Obat yang tepat dengan dosis yang tepat dan digunakan dengan benar dapat membantu Anda dalam menyembuhkan atau mengontrol serangan asma.

Asma adalah kondisi parah yang memicu gejala seperti batuk, mengi, kesulitan bernapas, detak jantung cepat, dan napas berat. Ketika seseorang menderita asma, selaput lendir yang melapisi saluran udara paru-paru menjadi bengkak. Ini menyebabkan penyempitan saluran udara bronkial, menyebabkan sesak napas, dan terkadang nyeri dada. Ini adalah salah satu kondisi yang paling sulit untuk dikelola dan dirawat dengan baik.

Inhaler asma bekerja dengan memperlambat laju pertumbuhan kembali selaput lendir. Mereka juga mengurangi peradangan pada saluran pernapasan, yang membuatnya lebih mudah bernapas. Beberapa inhaler asma bahkan menghentikan serangan asma sebelum dimulai dengan membantu tubuh memproduksi cukup lendir.

Obat asma tersedia dalam bentuk inhaler, sirup dan tablet. Dosis tergantung pada riwayat kesehatan Anda, tingkat keparahan gejala Anda, dan juga usia, jenis kelamin, dan faktor lainnya.

Jika Anda hanya menderita asma ringan, maka disarankan untuk menggunakan obat semprot hidung. Semprotan ini kebanyakan digunakan untuk mengobati alergi musiman, sementara penderita asma kronis juga bisa mendapatkan manfaat dari semprotan ini.

Jika Anda pernah mengalami serangan asma sebelumnya, maka Anda harus segera mencari bantuan medis. Penting untuk terlebih dahulu mencoba pengobatan alami sebelum memutuskan perawatan terbaik untuk kondisi spesifik Anda. Misalnya, beberapa orang mungkin merasa lega setelah mengonsumsi herbal seperti lemon balm atau lavender.

Ada dua jenis inhaler asma – pelepasan terus menerus dan pelepasan berselang. Jenis inhaler lepas-konstan, biasanya disebut nebulizer, cocok untuk mereka yang menderita serangan asma lebih dari empat kali seminggu.

Ada banyak jenis obat yang dapat mengurangi frekuensi serangan. Ini termasuk teofilin, butokonazol, nebuliser dan agen penghambat beta.

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Inhaler Asma dan harus

Selain itu, ada berbagai jenis inhaler penyelamat yang dapat Anda gunakan. Mereka dirancang khusus untuk penderita asma dan harus digunakan sesuai permintaan.

Namun, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui tentang penyelamat inhaler. Beberapa inhaler penyelamat dapat menyebabkan efek samping yang serius jika digunakan secara berlebihan. Oleh karena itu, disarankan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda sebelum mencobanya.

Sebelum Anda mulai menggunakan inhaler penyelamat, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter Anda. Dokter Anda akan memberi tahu Anda tentang dosis yang tepat. Jika Anda menggunakan inhaler untuk pertama kalinya, Anda tidak boleh mencoba menggunakannya tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu.

Jika Anda tidak diresepkan inhaler, maka disarankan agar Anda menggunakan humidifier untuk bernapas selama serangan asma Anda. Humidifier dapat membantu menjaga udara tetap bersih dan segar. Dalam beberapa kasus, menggunakan inhaler juga membantu mengendurkan otot Anda.

Jika Anda mengalami serangan asma saat merasa lelah, sebaiknya jalan-jalan setelah makan. Ini mungkin terdengar konyol, tetapi ini membantu mengendurkan otot dan membebaskan Anda dari rasa sakit akibat serangan.

Anda harus selalu membaca petunjuk penggunaan inhaler Anda sebelum menggunakannya. Jika Anda ragu mengenai dosis yang tepat, bicarakan dengan dokter Anda.

Jika Anda alergi terhadap bahan tertentu, maka sebaiknya hindari penggunaan inhaler asma Anda dengan bahan yang disebutkan di atas. Penting untuk diingat bahwa orang yang berbeda mungkin bereaksi berbeda terhadap bahan kimia yang berbeda. Misalnya, Anda mungkin tidak mengalami masalah apa pun saat menggunakan obat tertentu jika alergi terhadap jenis obat lain.

Jangan pernah berbagi inhaler asma Anda dengan orang lain. Ini untuk menghindari diri Anda terpapar kuman dan bakteri yang dapat menyebabkan infeksi atau syok anafilaksis.

Jika Anda menderita asma, penting untuk menggunakan inhaler Anda dengan benar. Selalu ikuti petunjuk yang diberikan untuk menghindari lebih banyak kerusakan pada tubuh Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *