GERD dan Gejala Esofagitis

Apa saja gejala kesulitan menelan? Saat orang mengalami kesulitan menelan makanan dan minuman, mereka mungkin mengalami berbagai gejala.

GERD dan Gejala Esofagitis Gejala kanker gastro

Gejala kanker gastro-esophageal yang paling umum adalah kesulitan menelan, termasuk rasa tidak nyaman di area dada. Gejala-gejala ini sering terjadi dengan peningkatan ketidaknyamanan yang tiba-tiba di area dada, dengan peningkatan rasa sakit yang nyata saat menelan.

Mulas dan regurgitasi adalah dua gejala umum lainnya. Sakit maag bisa menyebabkan sensasi terbakar, nyeri di dada dan kesulitan menelan. Jika Anda merasa seperti sedang memuntahkan makanan, telan perlahan agar makanan lebih mudah tertelan. Jika ini tidak berhasil, dokter Anda mungkin ingin melakukan endoskopi (kamera kecil yang dimasukkan ke kerongkongan Anda). Endoskopi adalah prosedur invasif dan bisa menyakitkan bagi sebagian orang. Jika ini masalahnya, dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan operasi untuk menghilangkan pertumbuhan kanker di kerongkongan Anda.

Gejala regurgitasi termasuk nyeri di dada, nyeri saat menelan, atau regurgitasi. Rasa sakit akan semakin parah dengan konsumsi cairan yang terus menerus, menyebabkan rasa tidak nyaman di dada. Jika regurgitasi terjadi lebih dari sekali, Anda harus segera mencari pertolongan medis.

Regurgitasi juga dapat menyebabkan nyeri saat makan. Jika regurgitasi tidak kunjung sembuh, bisa menjadi kronis dan menyebabkan kerongkongan meradang. Jika Anda mengalami salah satu gejala tersebut, segera cari pertolongan medis agar rasa sakitnya bisa berkurang.

Regurgitasi dan nyeri saat menelan mungkin membingungkan dengan beberapa penyakit lain. Jika Anda mengalami regurgitasi saat tidak mengalami kram perut atau jika pernah mengalami demam di masa lalu, segera cari pertolongan medis karena ini adalah gejala umum kanker gastroesofagus.

Gastroesophagitis adalah penyakit pencernaan yang menyebabkan peradangan pada lapisan lambung. Gejala gangguan ini antara lain sering muntah, mual dan kembung.

Seperti disebutkan sebelumnya, nyeri saat menelan dapat disalahartikan dengan gejala umum lain dari penyakit ini seperti mulas atau regurgitasi. Jika Anda sering mengalami mulas saat sedang mengonsumsi makanan, maka sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter untuk mengetahui apakah mulas tersebut disebabkan oleh penyakit ini atau tidak. Jika Anda sering mengalami regurgitasi makanan, Anda harus memeriksakan diri ke dokter karena peraturan tersebut mungkin merupakan gejala GERD.

Secara umum, sangat sulit untuk mendiagnosis gastro esophagitis. Untuk mengetahui dengan pasti apakah Anda menderita GERD, dokter perlu melakukan beberapa tes untuk menentukan penyebab pasti masalahnya. Dalam kebanyakan kasus, operasi adalah satu-satunya cara untuk melakukannya. Saat memilih jenis pengobatan ini, Anda perlu mewaspadai berbagai gejala kondisi ini. Setelah Anda memahami gejala-gejala ini, dokter Anda dapat membantu Anda memutuskan apakah kondisinya cukup parah untuk operasi.

Meskipun kebanyakan orang cenderung berpikir bahwa ketika mereka merasakan sakit saat makan, mereka mengalami mulas, mereka juga harus menyadari bahwa ada kemungkinan gejala lain juga. Banyak orang akan mengalami nyeri saat menelan tetapi tidak mengalami mulas pada saat bersamaan. Ini disebut sebagai disfagia dan harus dievaluasi oleh dokter.

Gejala kondisi ini sering terjadi di bagian belakang tenggorokan dan mungkin termasuk sakit tenggorokan dan batuk. Kadang-kadang rasa sakit dapat terjadi bahkan sebelum orang tersebut menelan sesuatu. Meskipun hal ini jarang terjadi, orang yang mengalami regurgitasi makanan atau regurgitasi saat menelan harus mengunjungi dokter sesegera mungkin.

Jika rasa sakit terus berlanjut bahkan setelah dokter mendiagnosis penyakitnya, sebaiknya segera cari pertolongan medis. Jika Anda tidak makan untuk waktu yang lama, Anda mungkin mengalami masalah. Jika Anda mengalami nyeri saat menelan, maka Anda harus berhenti makan. Jika mengalami kesulitan menelan makanan dan regurgitasi, sebaiknya hindari mengonsumsi makanan atau minuman dalam jumlah besar.

Jika Anda mengalami gejala gastroesophageal reflux, maka penting untuk menemukan program pengobatan yang dapat menghilangkan gejala bersamaan dengan gastro esophagitis. Ada banyak program berbeda yang tersedia dan yang paling efektif dapat mengatasi seluruh masalah sekaligus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *